Senin, 29 April 2013

MATERI TATA ADAT RACANA

MATERI TATA ADAT RACANA

A. PENGERTIAN

1. Tata

Tata berarti aturan atau norma yang harus dipatuhi dalam kehidupan individu. Adapun jenis-jenis norma sosial itu adalah:


a. Menurut Kekuatan Mengikat
Norma-norma yang ada di dalam masyarakat mempunyai kekuatan mengikat yang berbeda-beda. Ada norma yang berdaya ikat lemah, sedang, dan kuat. Untuk dapat membedakan kekuatan mengikat norma-norma tersebut, dikenal empat pengertian norma, yaitu cara (usage), kebiasaan (folkways), tata kelakuan (mores), dan adat istiadat (custom).

1) Cara ( Usage )
Norma ini mempunyai daya ikat yang sangat lemah dibanding dengan kebiasaan. Cara (usage) lebih menonjol di dalam hubungan antarindividu. Suatu penyimpangan terhadap cara tidak akan mengakibatkan hukuman yang berat, tetapi hanya sekedar celaan. Misalnya, cara makan dengan mengeluarkan bunyi. Orang yang melakukannya akan mendapat celaan dari anggota masyarakat yang lain karena dianggap tidak baik dan tidak sopan.

2) Kebiasaan ( Folkways )
Kebiasaan mempunyai kekuatan mengikat yang lebih tinggi daripada cara (usage) . Kebiasaan diartikan sebagai perbuatan diulang-ulang dalam bentuk yang sama yang membuktikan bahwa banyak orang menyukai perbuatan tersebut. Contohnya kebiasaan menghormati orangorang yang lebih tua, membuang sampah pada tempatnya, mencuci tangan sebelum makan, serta mengucapkan salam sebelum masuk rumah. Setiap orang yang tidak melakukan perbuatan tersebut dianggap telah menyimpang dari kebiasaan umum yang ada dalam masyarakat. Nah, kebiasaan-kebiasaan apa saja yang kamu lakukan, baik di rumah maupuan di sekolah?

3) Tata Kelakuan ( Mores )
Apabila kebiasaan tidak semata-mata dianggap sebagai cara perilaku saja, tetapi diterima sebagai norma pengatur, maka kebiasaan tersebut menjadi tata kelakuan. Tata kelakuan mencerminkan sifat-sifat yang hidup dari kelompok manusia dan dilaksanakan sebagai alat pengawas oleh masyarakat terhadap anggota-anggotanya. Tata kelakuan di satu pihak memaksakan suatu perbuatan, namun di lain pihak merupakan larangan, sehingga secara langsung menjadi alat agar anggota masyarakat menyesuaikan perbuatan-perbuatannya dengan tata kelakuan tersebut. Dalam masyarakat, tata kelakuan mempunyai fungsi sebagai berikut.

a) Memberikan batas-batas pada kelakuan individu
Setiap masyarakat mempunyai tata kelakuan masingmasing, yang seringkali berbeda antara yang satu dengan yang lainnya. Misalnya pada suatu masyarakat perkawinan dalam satu suku dilarang, tetapi di suku lain tidak ada larangan.

b) Mengidentifikasikan individu dengan kelompoknya
Di satu pihak tata kelakuan memaksa orang agar menyesuaikan tindakan-tindakannya dengan tata kelakuan yang berlaku, di lain pihak diharapkan agar masyarakat menerima seseorang karena kesanggupannya untuk menyesuaikan diri.

c) Menjaga solidaritas di antara anggota-anggotanya
Misalnya tata pergaulan antara pria dan wanita yang berlaku bagi semua orang, segala usia, dan semua golongan dalam masyarakat.

4) Adat Istiadat ( Custom )
Tata kelakuan yang berintegrasi secara kuat dengan polapola perilaku masyarakat dapat meningkat menjadi adat istiadat. Anggota masyarakat yang melanggar adat istiadat akan mendapatkan sanksi keras. Contohnya hukum adat masyarakat Lampung yang melarang terjadinya perceraian antara suami istri. Apabila terjadi perceraian, maka tidak hanya nama orang yang bersangkutan yang tercemar, tetapi juga seluruh keluarga, bahkan seluruh suku. Oleh karena itu, orang yang melakukan pelanggaran tersebut dikeluarkan dari masyarakat, termasuk keturunannya, sampai suatu saat keadaan semula pulih kembali. Hal lain yang bisa dilakukan adalah dengan melakukan upacara adat khusus (yang biasanya membutuhkan biaya besar).

b. Menurut Bidang-Bidang Kehidupan Tertentu
Apabila digolongkan menurut bidang kehidupan tertentu, dalam masyarakat ada enam golongan utama norma, yaitu norma agama, norma kesopanan, norma kelaziman, norma kesusilaan, norma hukum, dan mode.

1). Norma Agama
Norma agama adalah suatu petunjuk hidup yang berasal dari Tuhan bagi penganut-Nya agar mereka mematuhi segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya.
Para pemeluk agama mengakui dan berkeyakinan bahwa peraturan-peraturan hidup itu berasal dari Tuhan dan merupakan tuntunan hidup ke jalan yang benar. Daya ikat norma agama sebenarnya cukup kuat, namun karena sanksi yang diterima tidak langsung, masyarakat cenderung bersikap biasa-biasa saja apabila melanggar aturan yang telah digariskan agama.
Namun, bagi orang yang tingkat pemahaman agamanya tinggi, melanggar aturan dalam agama berarti dia akan masuk neraka kelak dalam kehidupan di akhirat. Contohnya larangan mengambil barang milik orang lain, larangan berdusta, larangan berzina, dan lain-lain.

2). Norma Kesopanan
Norma kesopanan adalah peraturan hidup yang timbul dari pergaulan segolongan manusia dan dianggap sebagai tuntunan pergaulan sehari-hari sekelompok masyarakat. Peraturan hidup yang dijabarkan dari rasa kesopanan ini diikuti dan ditaati sebagai pedoman yang mengatur tingkah laku manusia dalam masyarakat. Norma kesopanan ini lebih bersifat khusus. Mengapa demikian? Karena setiap wilayah memiliki aturan dan tata pergaulan yang berbeda-beda. Selain itu, sesuatu yang dianggap sopan oleh suatu masyarakat tertentu belum tentu sopan untuk masyarakat lain. Misalnya, di sebagian besar negara Eropa, memegang kepala orang yang lebih tua merupakan hal yang biasa, bahkan pada peristiwa tertentu hal itu justru dianggap sebuah penghormatan. Namun, di Indonesia hal itu dianggap tidak sopan dan merupakan penghinaan.

3). Norma Kelaziman
Segala tindakan tertentu yang dianggap baik, patut, sopan, dan mengikuti tata laksana seolah-olah sudah tercetak dalam kebiasaan sekelompok manusia disebut dengan norma kelaziman. Jumlah kelaziman sangat banyak dan hampir memengaruhi setiap tindakan dan gerak-gerik kita. Sifatnya pun berbeda-beda dari masa ke masa, dalam setiap bangsa, dan di setiap tempat.
Perbedaan sifat kelaziman itu disebabkan oleh berubahnya cara-cara untuk berbuat sesuatu dari masa ke masa. Serta tergantung pada kebudayaan yang bersangkutan. Umpamanya, masyarakat kita dulu makan dengan menggunakan tangan, kini sudah menggunakan sendok. Ada juga bangsa atau masyarakat yang tidak mengenal sendok, tetapi menggunakan sumpit. Orang yang melakukan penyimpangan dari kelaziman ini dianggap aneh, ditertawakan, atau diejek.

4). Norma Kesusilaan
Norma kesusilaan dianggap sebagai aturan yang datang dari suara hati sanubari manusia. Peraturan-peraturan hidup ini datang dari bisikan kalbu atau suara batin yang diakui dan diinsyafi oleh setiap orang sebagai pedoman dalam sikap dan perbuatannya. Penyimpangan dari norma kesusilaan dianggap salah atau jahat, sehingga pelanggarnya akan diejek atau disindir. Misalnya, anak yang tidak menghormati orang tua akan diejek dan disindir karena tindakan itu dianggap tindakan asusila.
Apabila penyimpangan kesusilaan dianggap keterlaluan, maka pelakunya akan diusir atau diisolasi. Contohnya, orang yang melakukan perkawinan sumbang (incest) akan diusir dari lingkungan kelompok tempat tinggalnya karena tindakan itu dapat meresahkan masyarakat. Pelanggaran terhadap norma kesusilaan tidak dihukum secara formal, tetapi masyarakatlah yang menghukumnya secara tidak langsung.

5). Norma Hukum
Semua norma yang disebutkan di atas bertujuan untuk membina ketertiban dalam kehidupan manusia, namun belum cukup memberi jaminan untuk menjaga ketertiban dalam masyarakat. Hal itu mengingat normanorma di atas tidak bersifat memaksa dan tidak mempunyai sanksi yang tegas apabila salah satu peraturannya dilanggar.
Oleh karena itu diperlukan adanya suatu norma yang dapat menegakkan tatanan dalam masyarakat serta bersifat memaksa dan mempunyai sanksi-sanksi yang tegas. Jenis norma yang dimaksud adalah norma hukum. Hukum adalah aturan tertulis maupun tidak tertulis yang berisi perintah atau larangan yang memaksa dan yang menimbulkan sanksi yang tegas bagi setiap orang yang melanggarnya.
Hukum sebagai sistem norma berfungsi untuk menertibkan dan menstabilkan kehidupan sosial. Selain itu, hukum juga berfungsi sebagai sistem kontrol sosial. Oleh sebab itu, setiap tindakan akan dikontrol oleh norma hukum dan hukum tersebut akan menjatuhkan sanksi terhadap orang yang melanggarnya. Akhirnya, hukum dapat mengaktifkan kembali suatu proses interaksi yang macet dan sekaligus menentukan ketertiban dalam hubungan. Misalnya, dalam kasus perselisihan wilayah Israel, Palestina, dan Lebanon yang berbuntut pada pengeboman wilayah Lebanon oleh Israel, dan PBB bertindak sebagai penengah. Ini menunjukkan bahwa hukum berlaku untuk memfungsikan hubungan antarkekuasaan dan menjamin ketertiban.

6). Mode
Mode (fashion) adalah cara dan gaya dalam melakukan dan membuat sesuatu yang sifatnya berubah-ubah serta diikuti oleh banyak orang. Ciri utama mode adalah bahwa orang yang mengikutinya bersifat massal, dan kalangan luas menggandrunginya. Mode banyak dipengaruhi oleh gaya. Gaya dimaksudkan sebagai penjelmaan dari cita-cita dan konsep keindahan baru serta teknologi baru. Cita-cita dan konsep baru itu mempunyai dasar yang lebih dalam dan mencerminkan perubahan-perubahan kemasyarakatan yang penting.
Misalnya mode pakaian, sepatu, tas, rambut, dan lainlain. Contohnya pada suatu waktu di masyarakat berkembang tren rambut keriting, kemudian berubah menjadi tren rambut lurus yang dikenal dengan istilah rebonding setelah ditemukannya teknologi baru di bidang pelurusan rambut. Contoh lainnya adalah perubahan mode pakaian pada wanita, di mana suatu waktu berkembang tren para wanita memakai rok mini, kemudian berubah ke rok panjang, dan selanjutnya kembali lagi ke rok mini.

2. Adat

Dalam membicarakan pengertian adat ada beberapa hal yang perlu dikemukakan.
Adat berasal dari bahasa Sanksekerta dibentuk dari "a" dan "dato". "A" artinya tidak, "dato" artinya sesuatu yang bersifat kebendaan.  Adat pada hakikatnya adalah segala sesuatu yang tidak bersifat kebendaan.

Pengertian Adat dalam adat Minangkabau, Bagi orang minangkabau adat itu justru merupakan " kebudayaan" secara keseluruhan, karena di dalam fatwa adat Minangkabau terdapat ketiga bagian kebudayaan yang telah dikemukakan oleh Koencaraningrat, yaitu adat dalam pengertian ideal terkandung dalam bentuk kata : cupak, adat nan ampek dan lain-lain. Adat dalam pengertian tata kelakuan berupa cara pelaksanaannya, sedangkan adat dalam pengertian fisik merupakan hasil pelaksanaannya. Malahan bila dibandingkan dengan pengertian culture yang berasal dari kata "colere", maka dapat dikatakan bahwa orang Minangkabau bukan bertitik tolak dari mengolah tanah, melainkan lebih luas lagi yang dia olah yaitu alam, seperti dikatakan " Alam Takambang Jadikan Guru". Bertitik tolak dari nilai-nilai dasar orang Minangkabau yang dinyatakan dalam ungkapan "alam takambang jadikan guru" maka orang Minangkabau membuat kategori adat sebagai berikut :
1.    Adat Nan Sabana Adat
2.    Adat Istiadat
3.    Adat yang diadatka
4.     Adat yang teradat

1) Adat Nan Sabana Adat,  Merupakan yang paling kuat (tinggi) dan bersifat umum sekali, yaitu nilai dasar yang berbentuk hukum alam. kebenarannya bersifat mutlak seperti dikatakan : Adat api membakar, adat air membasahi, tajamnya adat melukai, adat sakit diobati. Ketentuan ini berlaku sepanjang masa tanpa terikat oleh waktu dan tempat.

2) Adat nan diadatkan , merupakan warisan budaya dari perumus adat Minangkabau yaitu Dt. Katamanggungan dan Datuk Parpatih Nan Sabatang. Adat Nan Diadatkan mengenai peraturan hidup bermasyarakat orang Minangkabau secara umum dan sama berlaku dalam Luhak Nan Tigo. Sebagai Contoh : garis keturunan, pewarisan pusako dan sako dan lain-lain.

3) Adat Nan Taradat , merupakan hasil kesepakatan penghulu-penghulu dalam satu-satu nagari. Disini berlaku lain padang lain belalang, lain lubuk lain ikannya.

4) Adat Istiadat, adalah kebiasaan umum yang berasal dari tiru meniru dan tidak diberi kekuatan pengikat oleh penghulu-penghulu dan tidak bertentangan dengan Adat nan teradat.

3. Racana
Adalah gedup yang berpangkalan diperguruan tinggi, yang berisikan anggota pramuka pandega atau persemaian para pembina.
Jadi tata adat Racana adalah aturan atau norma-norma yang harus dipatuhi oleh setiap anggota Rancana dalam bersikap dan berbuat.

B. Dasar,  Maksud dan Tujuan

1. Dasar

a. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka.
b. Keputusan Kwartil Nasional Gerakan Pramuka Nomor 080 tahun 1988 tentang pola dan mekanisme pembinaan pramuka penegak dan pandega.
c. Keputusan Kwartil Nasional Gerakan Pramuka nomor 086 tahun 1987 petunjuk pelaksaan pembinaan dan pengembangan gugus depan yang berpangkalan dikapus perguruan tinggi.
d. PP 137 tahun 1987 tentang petunujuk penyelenggaraan gugus depan gerakan pramuka.
e. Hasil musyrak dewan rracana tentang pembentukan dan pembakuan tata ada racana.
f. Keputusan koordinator pembina gudep tentang penyusunan tata adat racana.

2. Maksud

Pedoman tata adat racana ini bermaksud untuk membuat keseragaman kusus dilingkungan racana imam bonjol-rohana kudus, serta menyatukan visi dan persepsi dalam mengoperasionalkan program racana.

3. Tujuan

a. Menghilangkan perbedaan penafsiran ttentang ketentuan-ketentuan adat di racana
b. Menyeragamkan semua aturan-aturan adat racana serta menjadikan ciri khas pramuka perti yang berpangkalan di IAIN Imam Bonjol Padang.
c. Sebagai pedoman dalam berbuat, bersikap dan bersifat serta mengambil kebijakan bagi anggotan dan dewan racana.

C. Wewenang dan Fungsi Dewan Adat

Adapun wewenang dan fungsi dari dewan adat itu adalah sebagai berikut:
1.    Mengetahui dan bertanggung  jawab terhadap segala bentuk kegiantan diracana.
2.    Mmberikan tindakan, perbaikan, peringatan terhadap anggota racana yang bersifat  pembinaan.
3.    Dewan adat menetapkan segala bentuk tata tertib yang akan dilaksanakan oleh seluruh anggota dan dewan racana.

Adapun tata adat yang ditetapkan oleh dewan adat adalah sebagai berikut:
a.    Tata tertib berpakaian
1.    Seragam pramuka
•    Baju pramuka (pa/pi)
•    Rok/celana
•    Kaus (pa/pi)
•    Jilbab coklat tua (pi)
•    Baret coklat tua (pa) dan emblem
•    Sepatu dan kaos kaki PDH untuk (pa) pansus untuk (pi) warna hitam.
•    Pakaian seragam pramuka putri celana khusus
2.    Atribut pramuka
•    Bed daerah (sumbar)
•    Bed racana (IB-RK)
•    Lokasi kwarcab
•    Nomor gudep
•    Lili (pa)
•    Semanggi (pi)
•    Papan nama
•    Tanda pelantikan
•    TKU
•    TKK (kalau ada)
Catatan: dalam segala bemtuk kegiatan berkoordinasi dengan dewan racana, pakaian seragam pramuka dipakai saat upacara baik diruangan maupun di lapangan.

3.    Pakaian lapangan
•    Baju lapangan warna hitam oren
•    Pakaian bebas tapi sopan
•    Memakai scraf

b.    Tata tertib disanggar
•    Dilarang membawa dan memakai atribut lain kesanggar selain atribut pramuka.
•    Harus berpakai sopan dan rapi
•    Saling menghargai
•    Dialang memakai, membawa inventaris sanggar tanpa seizin dewan racana
•    Kebersihan K3 adalah tanggug jawab anggota racan
•    Penyusunan tat piket racana

c.    Etika dilapangan
•    Berpakaian sopan
•    Menerapkan satuan terpisah
•    Berbicara sopan
•    Saling menghargai dan bekerja sama

D.    Status Dan Legalitas Keanggotaan
1.    Tamu racana
a.    Adalah mahasiswa IAIN IB Padang.
b.    Calon anggota yang telah diorientasi yang belum dilantik anggota minimal 3 bulan menjadi tamu racana.
c.    Sebelum dilantik menjadi aggota racana, tamu racana melalui tahap bantara/laksana. Bantara dan laksana buat  tamu dan naggota racana hanya dipakai dalam lingkungan gudep saja.
d.    Selam menjadi tamu racana, harus mengikuti pendalaman materi kepenegakan dan kepadegaan serta follow up.
e.    Tamu yang telah memiliki TKU bantara/laksana harus membawa surat keterangan dari yang melantik dan harus dilantik ulang diracana sebagai penyetaraan.
f.    Bagai tamu racana yang akan dilantikmenjadi tamu diwajibkan mengikuti transisi.
g.    Dan yang berhat untuk mentransisi adalah anggota yang telah dilantik 1 tahun dan dewan racana.

2.    Anggota racana
Anggota racana adalah orang yang telah dialantik menjadi anggata dengan memenuhi semua persyaratan yang telah ditetapkan oleh dewan racana.

3.    Pandega
Adalah anggota racana yang telah menjadi pramuka pandega dengan melengkapi segala persyaratan pramuka pandega dan memakai TKU pandega.Adapun syarat2 mengambil TKU pandega itu adalah:
1)    mengisi TKU pandega
2)    berumur 21-25 tahun
3)    membuat karay tulis ilmiyah
4)    kepandegaan dilantik diracana IAIN IB Padang
5)    KMD, KML, KPD, KPL, akan mendukung kepandegaan.

Catatan:
•         calon pandega yang akan dilantik menjadi pandega adalah aggota  aktif serta diwakibkan mengikuti transis, dan yang berhak mentransisi adalah pandega yang telah berumur 2 tahun setelah dilantik.
•         Yang dilantik pandega berhak mendapatkan surat keterangan dari pembina.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar